Follow by Email

Tuesday, July 01, 2008

mamaku menteri


Iri cemburu itu perasaan yang ada pada semua manusia, mama. Salah satu nikmat Tuhan yang tidak dapat ditolak. Dayus manusia jika tidak punya rasa cemburu walau secebis di hatinya. Aisyah dan Hafsah juga tidak ketinggalan. Tapi apa kata Aisyah? Apa tindakan Hafsah apabila hati mereka dikuasai cemburu? Mereka terima ini semua sebagai ibadah pada Allah. (Petikan Cerpen: Mamaku Menteri, m.s 39-56)

Hampir terlupa saya pada cerpen Mamaku Menteri. Cerpen yang tersiar di Utusan Melayu Mingguan (Jawi) selama 4 minggu (22 Jan, 29 Jan, 5 Feb & 11 Feb), barangkali sebab di akhbar Jawi, tak ramai orang yang baca, maka saya pun hampir terlupa. Selepas lama tidak menulis cerpen remaja (yang agak serius); saya tak sangka cerpen ini 'sangkut' dalam HSKU 2007. Dan memang bukan senang nak tulis cerpen bertema remaja...

Seorang kawan saya; jurusolek popular yang rajin ikuti kisah HSKU saya, bertanya, apa kisah 'Mamaku Menteri' ini. Saya kata, "Entahlah, saya sindir 'menteri tu' agaknya..." Dulu saya pernah rapat dengan menteri yang seorang itu, tetapi sekarang sebab sudah 'tidak setaraf' kami tidaklah seakrab dulu.

Sindiran itu tidak penting. Tetapi yang paling saya ingat, kata-kata seorang rakan yang juga menang kategori sama pada malam penyampaian hadiah 20 Jun lalu, "Kita semakin muda ya...." Dua tahun 2005 & 2006 kami menang kategori Cerpen (Umum), tahun ini cerpen remaja pula. Sesekali apa salahnya rasa diri semakin muda! Alahai...

(Dapatkan Wira Mandala Hijau yang memuatkan 9 cerpen remaja yang memenangi HSKU 2007. Kalau susah sangat nak cari di kedai buku, tempah saja dari www.ujanailmu.com.my)

0 comments: