Follow by Email

Monday, February 17, 2014

Buku Terkini - Di Bawah Langit Copenhagen

Foto dari Facebook ITBM

SAYA hilang berbulan-bulan dari 'rumah' ni. Saya ada, sesekali melawat ke sini, tetapi selalunya tengok dari luar rumah saja. Mungkin saya semakin kurang mesra dengan media sosial tertentu. Sekarang paling banyak di instagram saja sebab di sana, gambar yang bercerita, jadi saya tak perlu membebel banyak.

Okey, saya tak mahu membebel banyak. Ini buku terkini saya. Terima kasih kepada ITBM, walaupun saya terpaksa menunggu lama, tetapi saya tetap sabar gitu! Saya tak suka puji buku sendiri tetapi saya nak puji designer yang design kulit buku ini - sahabat saya Sinaganaga, kerana menghasilkan cover buku yang ringkas tetapi sikit klasik. Sama seperti apa yang saya fikirkan.

Di Bawah Langit Copenhagen (Kumpulan Cerpen) - ada 20 buah cerpen terhimpun di sini. Semuanya pernah diterbitkan secara eceran sebelum ini.   Tahun lepas (2013), saya perlahan sedikit kerana terikat dengan banyak juga kerja sampingan berkaitan penulisan (terutamanya menyunting dan mengajar). Apabila banyak menyunting karya orang lain, karya sendiri pun tak sempat tengok. Apabila banyak bercakap (dalam bengkel penulisan), idea di tangan jadi sedikit kaku. Inilah satu-satu buku yang sempat keluar tahun lepas (sudah hujung tahun terbitnya.)

DI BAWAH LANGIT COPENHAGEN (Kumpulan Cerpen)
Terbitan: Institut Terjemahan Buku Malaysia (2013)
M/S: 242 halaman
Harga: RM25.00

Kita jumpa lagi dalam coretan akan datang. Bila...entah!

Tuesday, September 03, 2013

Mengapa Kena Tolak?

SAYA menerima beberapa pertanyaan daripada calon pengarang/baru/muda yang meluahkan rasa kecewa kerana manuskrip novel mereka ditolak oleh penerbit. Selalunya ditolak oleh penerbit tanpa diberikan alasan apa-apa. Mereka tertanya-tanya mengapa manuskrip mereka ditolak, apa yang tak kena, apa yang tak menarik dan tak adakah cara untuk manuskrip itu diterima selepas diberikan penambahbaikan. Penerbit (yang diwakili oleh editor) selalunya tiada masa hendak menjelaskan semua ini.  Mereka ada banyak tekanan kerja yang lain dan 1,001 deadline  yang perlu didahulukan. Kecuali manuskrip itu ada potensi dan editor amat berminat, editor mungkin akan ‘luangkan masa’ untuk memberi tunjuk ajar.

Umumnya ada beberapa sebab mengapa manuskrip ditolak. Sebab utamanya adalah...

1) Manuskrip tak sesuai untuk terbitan penerbitan berkenaan. Setiap penerbit ada selera dan kekuatan masing-masing. Ada penerbit kuat dengan novel remaja & kanak-kanak, ada penerbit sinonim dengan novel cinta, ada penerbit dikenali sebagai penerbit karya sastera, ada penerbit dengan karya underground. Oleh itu calon pengarang harus mencari penerbit yang sesuai dengan manuskripnya dan jangan anggap penerbit akan terima apa sahaja manuskrip.

Bagaimana nak cari penerbit yang sesuai?  Kenalah rajin cari, baca dan selidik penerbit-penerbit yang ada. Sekarang mudah sangat hendak ‘kenal’ penerbit; kebanyakannya ada web, FB, Twitter bagai. Bukan setakat kenal penerbit tapi bacalah juga novel yang diterbitkan mereka, terutamanya terbitan mereka yang terkini. Ini penting untuk tahu trend penerbit; mungkin tahun lepas, mereka terbitkan genre itu tapi tahun ini tak lagi.  Oleh itu, baca genre terbitan mereka yang terkini. Telitikan novel-novel terbitan mereka, gaya bahasanya dan cerita yang disampaikan. Ini dapat jadi panduan kepada calon pengarang mengenai selera penerbit.

Ada beberapa perkara lain kita kena ingat. Kadang-kadang manuskrip yang ditolak, bukan sebab manuskrip itu tak bagus tapi kerana tak sesuai diterbitkan oleh penerbit berkenaan pada ketika itu. Kadangkala ada 1-2 perkara dalam manuskrip itu yang perlu dibuang/diubah/dipinda untuk menjadikannya sesuai diterbitkan.  

2) Selain itu terdapat juga beberapa alasan lain seperti:

i. Plot dan jalan cerita yang tak kena, tak logik, tak munasabah, tak menarik atau terlalu biasa. Apabila plot novel tak munasabah,  editor memang tak dapat bantu dan cara paling senang adalah menolak manuskrip itu.

ii. Tatabahasa yang banyak kesalahan, terlalu banyak kesilapan teknikal seperti ejaan salah, penggunaan tanda bacaan yang tak tepat, kesalahan tipografi (menaip) dan seumpama dengannya. Kesalahan teknikal ini memang dapat dibetulkan oleh editor (memang tugas editor untuk buat suntingan) tapi kalau terlalu banyak kesalahan, editor pun tak kuasa. Bahasa bisu editor (yang selalunya tak disuarakan kepada calon pengarang), "Balik belajar bahasa dulu dan belajar menaip sebelum tulis novel!"

Hakikatnya, manuskrip yang ditolak penerbit adalah perkara lazim bagi pengarang.   Orang yang sudah menulis berpuluh tahun pun biasa menghadapi penolakan, apatah lagi orang yang baru bermula. Sekali manuskrip ditolak oleh penerbit, tak  bermakna kena putus asa dan berhenti menulis. Hendak jadi penulis, mesti berjiwa besar; tak boleh sekali manuskrip ditolak, terus merajuk dan tak mahu menulis. Janganlah mengeluh, "saya hantar pada lima penerbit, semua kelima-limanya tolak!" Belajar lagi dan tulis lagi. Insya-Allah peluang yang baik itu akan muncul.  


Selamat menulis.

Friday, April 19, 2013

[Kemas Kini] Bicara Karya Alumni MPR

Antologi MPR 2012
Antologi MPR 2011

Antologi MPR 2010

 BICARA KARYA ALUMNI MINGGU PENULIS REMAJA (MPR).

1) Siti Nurmalaysia - Antologi Puisi dan Cerpen Minggu Penulis Remaja 2010
2) Kalam Pertama - Antologi Puisi dan Cerpen Minggu Penulis Remaja 2011
3) Anugerah Terindah - Antologi Puisi dan Cerpen Minggu Penulis Remaja 2012

Pada:
28 Mei 2013
Masa:
10.00 pagi

Tempat:
Sanggar Lanang, Tingkat 31, Menara DBP, Kuala Lumpur


Thursday, March 28, 2013

MPR 2013

Alhamdulillah, Minggu Penulis Remaja 2013 sudah selesai. Kepada peserta yang baru tamat pengajian, selamat menyertai keluarga besar alumni MPR!

23-28 Mac 2013. Kami di Pangsun Hulu Langat.

Aktiviti luar, meneroka alam. Meredah belukar, cari air terjun.  Penat , pergh...!

Nama-nama calon pengarang...
Bukan peserta. Sekadar menumpang. Berbengkel dalam hutan, jadi banyaklah makhluk alam ikut sekali...
Tahniah kepada mereka. Eh, anak siapa yang terlebih 'excited' tu?

Monday, March 18, 2013

Tip Penulisan: Siapa Nak Terbit?

Antara soalan yang saya terima berkaitan proses menerbitkan novel:



Secara ringkasnya, begini jawapan saya:


‘Tempat terbit novel’ dipanggil ‘penerbit’ atau ‘syarikat penerbitan’. Terlebih dahulu, sedikit pesanan saya; biasakan diri menggunakan perkataan yang betul supaya soalan kita tidak kedengaran dangkal. Tiada gunalah kita mahir guna Internet, bere-mel bagai kalau masih guna perkataan yang salah. Penggunaan internet bukan setakat untuk ber- ‘facebooking’ atau ‘twittering’ saja ya!

1.      Ketika merancang, menulis dan menyiapkan sesebuah novel (atau istilahnya dipanggil manuskrip (iaitu bahan yang telah disediakan oleh penulis untuk dicetak dan diterbitkan dalam bentuk buku dan lain-lain), calon pengarang sepatutnya sudah tahu kepada penerbit mana manuskrip itu bakal diajukan.

2.      Oleh itu, calon pengarang mesti membuat penyelidikan tentang syarikat penerbitan yang disukainya. Jika dia menggemari novel-novel terbitan Alaf21, banyak membaca karya terbitan Alaf21,  dan berhajat hendak hantar karyanya ke sana, maka tulislah dengan gaya Alaf21.  Jika seleranya lebih kepada gaya novel-novel  terbitan PTS, maka menulislah dengan gaya sebegitu dan sasarkan kepada penerbit berkenaan. Apabila kita banyak membaca novel yang diterbitkan oleh sesebuah syarikat penerbitan, tentulah sedikit banyak kita tahu dan biasa dengan gaya penerbit itu (dari segi ceritanya, bahasanya, persembahannya dan lain-lain). Setiap penerbit ada stail masing-masing. Jika menulis dengan gaya penerbit A tetapi hantar kepada penerbit B, sudah tentu penerbit B susah hendak terima.  Jadi kalau ada pengarang yang mengeluh lima penerbit (satu demi satu) menolak manuskripnya, maka fikirkanlah balik, mungkin dia sebenarnya menulis tidak menepati kehendak penerbit itu!

3.      Buat carian di internet untuk dapatkan alamat dan e-mel penerbit. Hampir semua penerbit ada laman web masing-masing atau sekurang-kurangnya Page FB.  Di sana, kita boleh dapatkan alamat syarikat dan alamat e-mel.  Setiap penerbit ada cara masing-masing ketika menerima manuskrip. Ada penerbit mahu calon pengarang mengirimkan manuskrip penuh bercetak, oleh itu harus dikirim melalui pos atau hantar sendiri. Ada yang menerima kiriman manuskrip melalui e-mel. Untuk kepastian, eloklah kirimkan e-mel dahulu bertanya kepada penerbit (editor).

4.      Selamat menulis.

Tuesday, February 19, 2013

Rencana cut, copy & paste sajalah!


“Nak ikut pergi China tak? Guilin?” Seorang kawan tuit saya beberapa bulan lepas. China, tahu. Guilin, entah di ceruk mana.  Saya tak arif geografi China tetapi saya setuju sahaja dulu. Setuju, maksudnya, kena berdikit menabung.

Sampai dekat-dekat nak pergi, barulah saya cari sedikit maklumat asas tentang Guilin. Sebenarnya Guilin bukan tempat yang asing sangat bagi orang Malaysia. Ramai orang kita biasa melancong ke sana. Penerbangan ke Guilin selama empat jam.  Dari Guilin, menaiki coaster ke Yangshuo selama 1 ½ jam. Hari pertama di Yangshuo, sudah berjumpa beberapa orang Malaysia. Kemudian kembali ke Guilin untuk dua malam, jumpa lagi orang Malaysia. Itu tandanya Guilin tak asing lagi pada kita. 

Yang penting banyak tempat menarik. Yangshuo terkenal dengan pemandangan indah, gunung-ganang batu kapur, kampung dan sungai. Guilin kota besar (lebih besar daripada KL), tetapi ada beberapa lokasi yang indah juga. Jadi sediakan kamera!

Tak dapat nak cerita banyak. Senang cerita, saya turunkan rencana Kusyi Hirdan yang tersiar di Harian Metro 30 Jan 2013 lepas. Salah satu agenda kami adalah berakit di Li Jiang (Sungai Li), Yangshuo...
  
Berakit di Li Jiang. Kami tak naik rakit kecil ini kerana perjalanan berakit begini khabarnya  panjang (sehari).
Kami naik rakit besar yang muat ramai dan pendekkan perjalanan beberapa jam.

Mercu tanda Guilin. Indah dilihat waktu malam.
Bayang yang terpantul pada air  menambah cantik.



KOSTUM WARNA-WARNI TEPI SUNGAI LIBercuti di Guilin, China, terasa tidak lengkap sekiranya tidak ke Yangshuo, kira-kira sejam perjalanan menaiki bas untuk sampai ke sana dari Guilin. Berkunjung ke sana dalam musim sejuk juga memberi pengalaman berbeza. Ada orang lebih suka membeli-belah sekiranya bercuti, ada pula yang mahukan aktiviti lawatan bagi mengenali suasana rakyat tempatan. Ada juga yang mahukan aktiviti lasak. Ada yang mahukan kedua-duanya atau ketiga-tiganya sekali. Tidak kurang yang sekadar mahu menenangkan fikiran, berehat di bilik sambil menonton televisyen dan melayari Internet. Masing-masing ada kecenderungan dan pilihan sendiri.
 Aktiviti merentas desa, berbasikal dan menelusuri Sungai Li menggunakan rakit juga memberi kenangan manis pada sekumpulan kecil warga Malaysia yang berkunjung ke Guilin baru-baru ini. Aktiviti ini dinanti-nanti kerana ia pengalaman baru bagi mereka.
 Kumpulan ini ada yang kawan lama, ada juga yang baru berkenalan ketika kunjungan ke Guilin itu. Walaupun kepenatan dan kesejukan merentas desa dengan berbasikal, gelak tawa bergema selalu kerana masing-masing bercerita pengalaman sendiri yang sudah begitu lama tidak berbasikal. Ada juga takut-takut sekiranya sudah lupa mengayuh basikal. Namun, ada acara kemuncak yang pasti membuatkan semuanya tersenyum manis apabila mengingatinya. Ia sesuatu yang di luar dugaan dan berlaku ketika melakukan aktiviti berakit. Sebelum berpatah balik ketika berakit di Sungai Li, pemandu rakit berhenti di satu perhentian umpama pelantar kecil. Di situ, mereka lihat tergantung pakaian cantik tradisional China yang berwarna-warni.
 Hati masing-masing tertanya-tanya. Mungkinkah ada orang berkahwin atau ada yang membuat penggambaran?
 Segala pertanyaan terjawab apabila kami diberitahu kami boleh memakai pakaian itu untuk tujuan bergambar dengan berlatarbelakangkan pemandangan sungai dan bukit-bukau yang indah di Sungai Li.
 Semua yang mendengarnya teruja. Ini peluang yang tidak harus dilepaskan kerana dapat menggayakan pakaian tradisi yang terang-terang belaka warnanya. Penulis sendiri tidak menyangka ahli rombongan itu terutama wanita memang berani.
 Entah mengapa semuanya seperti sangat tertarik dengan baju bergantungan itu. Mungkin kerana harga yang ditawarkan kira-kira RM10, ia sangat murah pada mereka. Gambar siap dibalut plastik kekal dan dibingkaikan.
 Masing-masing terus berebut-rebut memilih pakaian dan warna yang digemari dengan bantuan pekerja di situ. Memang kecoh dan bising dengan suara orang Malaysia. Terkeluar loghat Perak dan Negeri Sembilan yang membuatkan gelak-tawa sentiasa bergema.
 Ada gaun kembang, lengan panjang dan lengkap hiasan kepala berambu-rambu. Ini mudah saja menarik perhatian kaum wanita yang suka bergaya. Apa lagi, melentuk kepala mereka dengan perhiasan yang cantik itu.
 “Dulu ketika melancong di Beijing pun saya bergambar mengenakan pakaian tradisional di sana. Kali ini mesti tak mahu lepaskan peluang,” kata Nortisah Omar yang menggayakan pakaian berpasangan dengan suaminya.
 Norsiah Acil dari Shah Alam pula mengambil peluang bergaya dengan anak bongsunya, Ain Syabiha. Masing-masing mengembangkan gaun berlatarbelakangkan suasana tenang Sungai Li. Ain, 15, seperti ibunya juga pandai bergaya di hadapan kamera.
 Dua sahabat, Khamisah Mohd Nazri dan Salina Ibrahim memilih warna kontra, kuning dan merah jambu terang, masing-masing kelihatan seperti wanita tradisional Cina. Mereka semua bergambar dan saling mengusik melihat penampilan masing-masing.
 Anak saudara Khamisah, Adam Iskandar Ridzuan, 16, tidak mahu melepaskan peluang memakai pakaian tradisional Cina yang menampakkan dia bertambah segak di tepian Sungai Li. Pengalaman barunya itu pasti diusik oleh ahli keluarganya apabila melihat gambar yang dibawa pulang tetapi ternyata Adam anak remaja yang sukakan cabaran dan sangat menjaga ibu saudaranya sepanjang percutian itu.
 Artikel ini disiarkan pada : 2013/01/30 / HMetro
Hah, inilah busana yang diceritakan dalam rencana Kusyi.
Pelik  gamaknya  orang China perati perangai orang Malaysia. Mengada-ada betul rupa semua orang!  :)

Wednesday, February 06, 2013

cerita Januari lalu

Januari berlalu. Pejam celik pejam celik, sudah masuk minggu pertama Februari. Januari saya agak padat ... seminar, dua bengkel penulisan, deadline yang tak habis-habis dan  sempat curi masa lari sekejap ke Yangshuo dan Guilin.


Pengalaman di bengkel penulisan DBP-USM di Kelantan antara yang menarik, sebabnya para peserta adalah kalangan pakar perubatan, doktor, jururawat, juruteknologi makmal dan mereka yang datang dari aliran sains. Latar belakang peserta yang berbeza beri peluang pada saya untuk belajar sesuatu daripada mereka. Akhirnya saya  berjumpa Prof Madya Dr Nik Hazlina Nik Hussain yang ruangan Soal Jawab Doktor kendalian beliau di Mingguan Malaysia sering saya tatap. Beliaulah 'orang penting' di sebalik penganjuran bengkel ini.   

Bengkel Penulisan DBP-USM di kampus USM Kubang Kerian, Kelantan


Bengkel di UiTM Melaka juga tak kurang mengujakan kerana sebahagian besar peserta adalah pelajar komunikasi massa yang memang sudah biasa dengan aspek penulisan. Terima kasih kepada Puan Raihan dan anak-anak buahnya yang mengundang saya. Terima kasih juga kepada Puan Siti Hawa yang hadir mendengar. Bangga dapat bertemu warga UiTM Melaka.

Bengkel Penulisan Kreatif di kampus UiTM, Lendu, Melaka.

Cerita di Yangshuo dan Guilin?  Entri lainlah, kalau sempat!